Metode Penelitian Analisis wacana

By | Maret 11, 2019 Leave a Comment
Penelitian Analisis wacana

Analisis wacana , atau studi wacana, adalah pendekatan untuk menganalisis penggunaan bahasa tertulis, vokal, atau isyarat, atau peristiwa semiotik yang signifikan.

Objek analisis wacana (wacana, penulisan, percakapan, acara komunikatif) secara beragam didefinisikan dalam urutan urutan kalimat, proposisi, ucapan, atau giliran bicara yang koheren. Berlawanan dengan banyak linguistik tradisional, analis wacana tidak hanya mempelajari penggunaan bahasa 'di luar batas kalimat' tetapi juga lebih suka menganalisis penggunaan bahasa 'yang terjadi secara alami', bukan contoh-contoh yang ditemukan. Linguistik teks adalah bidang yang terkait erat. Perbedaan penting antara analisis wacana dan linguistik teks adalah bahwa analisis wacana bertujuan untuk mengungkapkan karakteristik sosial-psikologis seseorang / orang daripada struktur teks.

Analisis wacana telah diambil dalam berbagai disiplin ilmu dalam humaniora dan ilmu sosial, termasuk linguistik, pendidikan, sosiologi, antropologi, pekerjaan sosial, psikologi kognitif, psikologi sosial, studi area, studi budaya, hubungan internasional, geografi manusia, ilmu lingkungan , studi komunikasi, studi Alkitab, dan studi terjemahan, yang masing-masing tunduk pada asumsi sendiri, dimensi analisis, dan metodologi.
Hasil gambar untuk PENELITIAN ANALISIS WACANA
Hasil gambar untuk PENELITIAN ANALISIS WACANA

Penggunaan awal istilah ini

Orang-orang Yunani kuno (antara lain) banyak bicara tentang wacana, namun beberapa sarjana yang Menganggap Leo Spitzer's Stilstudien (Studi Gaya) kelahiran Austria tahun 1928 adalah contoh paling awal dari analisis wacana . Michel Foucault menerjemahkannya ke dalam bahasa Prancis.

Namun, istilah ini pertama kali digunakan secara umum setelah penerbitan serangkaian makalah oleh Zellig Harris dari tahun 1952 yang melaporkan pekerjaan yang darinya ia mengembangkan tata bahasa transformasional pada akhir 1930-an. Hubungan kesetaraan formal antara kalimat-kalimat wacana yang koheren dibuat eksplisit dengan menggunakan transformasi kalimat untuk menempatkan teks dalam bentuk kanonik. Kata-kata dan kalimat dengan informasi yang setara kemudian muncul di kolom array yang sama. Karya ini berkembang selama empat dekade ke depan (lihat referensi) menjadi ilmu analisis subbahasa (Kittredge & Lehrberger 1982), yang berpuncak pada demonstrasi struktur informasi dalam teks-teks subbahasa sains, yaitu imunologi, (Harris et al. 1989) dan teori yang sepenuhnya diartikulasikan dari konten informasi linguistik (Harris 1991). Namun, selama masa ini, sebagian besar ahli bahasa mengabaikan perkembangan seperti itu demi suksesi teori rumit sintaksis dan semantik tingkat kalimat.

Pada Januari 1953, seorang ahli bahasa yang bekerja untuk American Bible Society, James A. Lauriault / Loriot, perlu menemukan jawaban atas beberapa kesalahan mendasar dalam menerjemahkan Quechua, di daerah Cuzco, Peru. Mengikuti publikasi Harris tahun 1952, ia meneliti makna dan penempatan setiap kata dalam kumpulan legenda Quechua dengan penutur asli Quechua dan mampu merumuskan aturan wacana yang melampaui struktur kalimat sederhana. Dia kemudian menerapkan proses itu ke Shipibo, bahasa lain dari Peru Timur. Dia mengajarkan teori di Summer Institute of Linguistics di Norman, Oklahoma, pada musim panas 1956 dan 1957 dan memasuki Universitas Pennsylvania untuk belajar dengan Harris pada tahun sementara. Dia mencoba untuk menerbitkan kertas Shipibo Paragraph Structure, tetapi tertunda hingga 1970 (Loriot & Hollenbach 1970). [Rujukan?] Sementara itu, Kenneth Lee Pike, seorang profesor di Universitas Michigan, Ann Arbor, mengajarkan teori tersebut, dan salah satu muridnya, Robert E. Longacre mengembangkannya dalam tulisannya.

Metodologi Harris yang mengungkap korelasi bentuk dengan makna dikembangkan menjadi sebuah sistem untuk analisis bahasa alami berbantuan komputer oleh sebuah tim yang dipimpin oleh Naomi Sager di NYU, yang telah diterapkan pada sejumlah domain subbahasa, terutama untuk informatika medis. Perangkat lunak untuk Medical Language Processor tersedia untuk umum di SourceForge.

dalam Humaniora Pada akhir 1960-an dan 1970-an, dan tanpa referensi untuk pekerjaan sebelumnya ini, berbagai pendekatan lain untuk lintas-disiplin baru DA mulai berkembang di sebagian besar ilmu humaniora dan ilmu sosial bersamaan dengan, dan terkait dengan, lainnya. disiplin ilmu, seperti semiotika, psikolinguistik, sosiolinguistik, dan pragmatik. Banyak dari pendekatan ini, terutama yang dipengaruhi oleh ilmu-ilmu sosial, mendukung studi yang lebih dinamis dari pembicaraan lisan dalam interaksi. Contohnya adalah "analisis percakapan", yang dipengaruhi oleh Sosiolog Harold Garfinkel, pendiri Ethnomethodology.

Foucault Di Eropa, Michel Foucault menjadi salah satu ahli teori utama dari subjek ini, terutama wacana, dan menulis The Archaeology of Knowledge. Dalam konteks ini, istilah 'wacana' tidak lagi mengacu pada aspek-aspek linguistik formal, tetapi pada pola-pola pengetahuan yang dilembagakan yang menjadi nyata dalam struktur disipliner dan beroperasi melalui koneksi pengetahuan dan kekuasaan. Sejak 1970-an, karya-karya Foucault telah memiliki dampak yang meningkat terutama pada analisis wacana dalam ilmu sosial. Dengan demikian, dalam ilmu sosial Eropa modern, orang dapat menemukan berbagai pendekatan yang berbeda yang bekerja dengan definisi wacana Foucault dan konsep teoretisnya. Terlepas dari konteks asli di Perancis, setidaknya ada sejak 2005, diskusi luas tentang analisis wacana sosio-ilmiah di Jerman. Di sini, misalnya, sosiolog Reiner Keller mengembangkan 'Pendekatan Sosiologi Pengetahuan untuk Wacana (SKAD)' yang diakui secara luas. Mengikuti sosiologi pengetahuan oleh Peter L. Berger dan Thomas Luckmann, Keller berpendapat, bahwa kesadaran kita akan realitas dalam kehidupan sehari-hari dan dengan demikian makna dari setiap objek, tindakan dan peristiwa adalah produk dari interaksi permanen dan rutin. Dalam konteks ini, SKAD telah dikembangkan sebagai perspektif ilmiah yang mampu memahami proses 'Konstruksi Sosial Realitas' di semua tingkat kehidupan sosial dengan menggabungkan teori wacana dan kekuasaan Michel Foucault dengan teori pengetahuan oleh Berger / Luckmann. Sedangkan yang terakhir terutama berfokus pada konstitusi dan stabilisasi pengetahuan pada tingkat interaksi, perspektif Foucault berkonsentrasi pada konteks kelembagaan produksi dan integrasi pengetahuan, di mana subjek terutama tampaknya ditentukan oleh pengetahuan dan kekuasaan. Oleh karena itu, 'Pendekatan Sosiologi Pengetahuan untuk Wacana' juga dapat dilihat sebagai pendekatan untuk menangani masalah mikro-makro yang dibahas secara jelas dalam sosiologi. 

0 komentar:

Posting Komentar