www.ilmu-komunikasi.ga | Generasi Akademisi

Hasil gambar untuk broadcasting


Salah satu cabang dari ilmu komunikasi adalah penyiaran atau broadcasting. Sebetulnya penyiaran termasuk dalam kegiatan jurnalistik, makanya di beberapa perguruan tinggi, penyiaran (broadcasting) termasuk kedalam program studi jurnalistik. Namun ada juga yang memfokuskan penyiaran kedalam satu program studi. Kalau bicara broadcasting pasti yang terbayang adalah stasiun televisi atau radio, kan? Bener banget, program studi penyiaran (broadcasting) memang mempelajari tentang proses menciptakan dan mengemas suatu ide menjadi program untuk di produksi dan disiarkan pada khalayak lewat media massa. Jadi di program studi penyiaran ini kamu nggak cuma belajar tentang gimana tampil di depan layar kaca, tapi juga proses di balik layar kaca itu sendiri. Program studi ini membekali pengetahuan, kemampuan dan keterampilan untuk mengkomunikasikan suatu karya cipta dan informasi kepada masyarakat luas yang dikemas dalam bentuk siaran. Penyiaran baik lokal, nasional, maupun internasional berfungsi sebagai media informasi, pendidikan, hiburan yang sehat, kontrol dan perekat sosial dan juga menjalankan fungsi ekonomi, seni dan budaya.

Karakteristik pertama, linearitas penanda ( linear nature of the signifier ), berkaitan dengan dimensi kewaktuannya. Penanda-penanda kebahasaan harus diproduksi secara beruntun, satu demi satu, tidak mungkin secara sekaligus atau simultan. Artinya, penanda tersebut bersifat linier karena "pendengaran penanda memiliki perintah mereka hanya dimensi waktu." Ini "merupakan sejengkal, dan rentang yang dapat diukur dalam dimensi tunggal" - yaitu waktu. Saussure says that linguistic signs are by nature linear, because they represent a span in a single dimension. Auditory signifiers are linear, because they succeed each other or form a chain. Visual signifiers, in contrast, may be grouped simultaneously in several dimensions (tanda-tanda linguistik secara alami linear, karena mereka mewakili rentang dalam dimensi tunggal. Penanda pendengaran adalah linear, karena mereka berhasil satu sama lain atau membentuk rantai. Penanda visual, sebaliknya, dapat dikelompokkan secara bersamaan dalam beberapa dimensi).

Karakteristik kedua, kearbitreran tanda (the arbitrary nature of the signs), bersangkutan dengan relasi di antara penanda dan petanda yang “semena-mena” atau “tanpa alasan”—tak bermotivasi (unmotivated). Relasi di antara penanda dan petanda adalah semata-mata berdasarkan konvensi (Kris Budiman 2011, 66). Selanjutnya Seassure di kesempatan yang lain mengatakan bahwa bahasa lisan mencakup komunikasi konsep melalui suara-gambar dari pembicara ke pendengar. Bahasa adalah produk komunikasi pembicara dari tanda-tanda untuk pendengar. Tanda linguistik adalah kombinasi dari konsep dan suara-gambar. Konsepnya adalah apa yang ditandakan, dan suara-gambar penanda. Kombinasi signifier dan signified adalah sewenang-wenang, yaitu, suara apapun citra dibayangkan dapat digunakan untuk menandakan sebuah konsep tertentu. Namun, terkadang ada perubahan-perubahan dalam hubungan signifier dan signified dan perubahan tanda-tanda linguistik berasal dari perubahan kegiatan sosial. Tanda-tanda arbitrer disebut secara khusus oleh Pierce, sebagai simbol (symbol) (Kris Budiman 2011: 66). Oleh karena itu, dalam terminologi Pierce, bahasa dapat dikatakan juga sebagai sistem simbol lantaran tanda-tanda yang membentuknya bersifat arbitrer dan konvensional. Misalnya, Hewan yang menggonggong dikatakan anjing oleh orang Indonesia dan dog oleh Inggris. Masing-masing bangsa itu sungguh “semena-mena” dalam menamakan hewan yang menggonggong tadi. Di dalam tatanan budaya itu ‘bermacam area kehidupan sosial terlihat dipetakan ke dalam wilayah diskursif, wilayah itu secara hierarkis terorganisasi menjadi pemaknaan-pemaknaan yang dominan atau yang disukai’. Karena tatanan budaya itu tidak tunggal dan bukannya tidak dipersoalkan, maka pemaknaan yang disukai menjadi bisa dijamin. Tapi karena tatanan itu dominan, maka tatanan itu pastilah mendukung suatu keseimbangan probabilitas, sebab tatanan itu menguntungkan bagi beberapa pembacaan-pembacaan yang bersifat pribadi varian. Seperti contoh di atas jika kata anjing disepakati oleh masyarakat internasional untuk menamakan hewan menggonggong, maka akan kesulitan bagi mereka yang sulit mengucapkan kata anjing. Jadi ada kesewenang-wenangan dalam memaknai dan menamai tanda gonggong itu dimiliki oleh anjing bagi orang Indonesia, begitu juga di seluruh dunia yang tidak sama menamai hewan menggonggong. Tetapi “perspektif selektif” hampir tidak pernah secara seselektif, seacak, dan sepribadi apa yang dikatakan oleh konsepnya. Namun, dalam masalah peristilahan ini pula kemudian timbul kesengkarutan karena Saussure dan Pierce ternyata menggunakan satu istilah yang sama untuk menunjuk kepada konsep yang sama sekali bertolak-belakang. Menurut terminologi Pierce, simbol adalah tanda arbitrer, sementara Saussure sebaliknya, dan mengatakan bahwa simbol adalah tanda-tanda yang tidak sepenuhnya arbitrer. Kerancuan ini dapat menjadi pelajaran bagi siapa saja yang belajar semiotika agar senantiasa waspada dan tidak sembrono dengan terminologi dan konsep-konsep karena nyaris setiap pemikir dan “selebriti” semiotika menggunakan istilah yang sama atau hampir sama, namun pengertiannya bisa berbeda sama sekali. Akan tetapi terlepas dari kerancuan konseptual tersebut, boleh dikatakan bahwa hampir sepanjang riwayatnya linguistik dan semiotika terlampau menekankan pada konvensionalitas atau kearbitreran tanda sehingga kerap mengabaikan karakteristik tanda yang sebaliknya—seolah-olah bahasa tidak mungkin berkarakteristik ikonitas menurut Saussure yang menurut Pierce menaruh perhatiannya terhadap masalah ikonitas.

Begitu peliknya masalah yang dihadapi dalam artikulasi serat memaknai tanda-tanda menurut Saussure dan Pierce. Meskipun keduanya hidup bersamaan di zamannya, namun mereka tidak pernah saling kenal dan bertemu. Akan tetapi para murid-muridnya mencoba merangkum apa yang dimaksudkan oleh Saussure dengan linguistik dan Pierce mengatakan dengan nama lain dari semiotika adalah Logika atau permainan logika. Perkembangan yang semakin menunjukkan eksitensi tentang semiotika berkaitan dengan pemaknaan tanda. Kami akan mencoba menjelaskan apa yang dimaksud dengan ikon dan ikonitas yang merupakan tanda-tanda non-atbitrer menurut Pierce.

Ikon dan Ikonisitas Bagi Pierce, ikon termasuk dalam tipologi tanda pada trikotomi kedua. Ikon merupakan sebutan bagi tanda yang non-arbitrer (bermotivasi). Menurut Pierce, Ikon adalah hubungan antara tanda dan objeknya atau acuan yang bersifat kemiripan (Sobur, 2004:41). Dia menyatakan bahwa ikon adalah tanda yang memiliki kemiripan/similaritas dengan objeknya (Budiman, 2005:45). Ikon, jika ia berupa hubungan kemiripan (Nurgiyantoro, 1995:45). Ikon merupakan tanda yang didasarkan oleh adanya similaritas (similarity) atau “keserupaan” (resemblance) di antara kedua kolerat tersebut (Budiman 2011: 69). Jenis tanda yang didasari resemblance itu adalah tanda ikonis dan gejalanya dapat disebut sebagai ikonisitas. Ikonisitas merupakan salah satu gejala yang tidak kurang penting di dalam semiotika. Padahal, berbagai tanda ikonis berserakan di sekitar kita dalam kehidupan sehari-hari, misalnya: gambar wajah Dian Sastro tersenyum manja dengan bibir merah basah merekah sedikit terbuka dalam bungkus sabun, wajah Hitler pada kaos kita, atau gambar group band Peterpan dalam poster (ketiganya adalah ikon Images). Betapa terpolusinya kehidupan kita dengan tanda ikonis, tetapi kadang tidak terpikirkan. Di dalam bahasa, kita menemukan kata onomatope sebagai tanda ikonis, misalnya kata ku ku ru yuk yang mengacu pada objek suara yang diacunya, yaitu Ayam Jago. Selain itu, kata dangdut yang juga mengacu pada objek suara yang diacunya. suatu tanda, atau representamen, merupakan sesuatu yang menggantikan sesuatu bagi seseorang dalam beberapa hal atau kapasitas. Ia tertuju kepada seseorang, artinya di dalam benak orang itu tercipta suatu tanda lain yang ekuivalen, atau mungkin suatu tanda yang lebih terkembang. Tanda yang tercipta itu saya sebut sebagai interpretan dari tanda yang pertama. Tanda yang menggantikan sesuatu, yaitu objeknya, tidak dalam segala hal, melainkan dalam rujukannya pada sejumput gagasan, yang kadang saya sebut sebagai latar dari representamen (Budiman, 2011: 73). Pierce, menyusun tipe ikon secara triparit. Yang mana karakteritik arbitrer dan konvesional itu hanya terdapat pada salah satu sub-tipe tanda yang dinamakannya sebagai simbol  (Budiman, 2011: 69). Tipe-tipe ikon itu misalnya, ikon image, ikon diagram, dan ikon metaforis. Ikon metafora (metaphor) merupakan suatu meta-tanda (metasign) yang ikonisitasnya berdasarkan pada kemiripan atau similaritas di antara objek-objek dari dua tanda simbolis. Biasanya berupa hubungan similaritas relasi abstrak seperti kemiripan sifat. Contoh ikon metafora : Metafora “Kaki Gunung” dapat dihasilkan dengan mempersamakan objek yang berupa gunung dengan objek lain yang berupa tubuh manusia (atau hewan) yang memilih kaki. Kemiripannya, sama-sama berada di bawah dan berfungsi untuk menopang tubuh atau gunung.

Sedangkan menurut John A. Walker semiotika adalah “ilmu yang mengkaji tentang tanda sebagai bagian dari kehidupan sosial. Definisi tersebut menjelaskan relasi yang tidak dapat dipisahkan antara sistem tanda dan penerapannya di dalam masyarakat. Oleh karena tanda itu selalu ditempa di dalam kehidupan sosial dan budaya, maka jelas keberadaan semiotika sangat sentral di dalam cultural studies. Tanda tidak berada di ruang kosong, tetapi hanya bisa eksis bila ada komunitas bahasa yang menggunakannya. Budaya, dalam hal ini, dapat dilihat sebagai bangunan yang dibangun oleh kombinasi tanda-tanda, berdasarkan aturan tertentu (code), untuk menghasilkan makna.

Tanda di dalam fenomena kebudayaan mempunyai cakupan yang sangat luas, di mana selama unsur-unsur kebudayaan mengandung di dalam dirinya makna tertentu, maka ia adalah sebuah tanda, dan dapat menjadi objek kajian semiotik. Apakah itu pola tingkah laku seseorang, pola pergaulan, penggunaan tubuh, pengorganisasian ruang, pengaturan makanan, cara berpakaian, pola berbelanja, hasil ekspresi seni, cara berkendaraan, bentuk permainan dan objek-objek produksi, semuanya dianggap sebagai tanda dan produk bahasa ( John A. Walker 2010: xxii ).


Menurut kami, lebih plural tentang arti tanda dari John A. Walker, karena mengisyaratkan tentang respon dari indra seseorang yang ditimpa stimulus apapun bisa berarti sebuah tanda. Bahkan hal terkecilpun memiliki potensi besar berupa makna. Namun, keragaman makna di sini berlaku ketika adanya sebuah komunitas bahasa yang menyetujui tentang berbagai tanda yang disepakati dan mempunyai legitimasi aturan-aturan tentang pemaknaan tersebut. Begitu juga sebaliknya ada kekuatan personal orang yang mampu memaknai berbagai tanda, akan tetapi orang lain tidak mampu bahkan tidak menyetujui akan makna dari perseorangan tersebut, itu tidak berlaku dalam sebuah analisa dan tidak bisa diwujudkan dalam kehidupan luas.

Maka dari itu sebuah tanda tertentu yang dapat memberikan makna harus diteliti dan dibuktikan dalam sebuah praktek meskipun artikulasi itu tidak nampak atau tidak riil wujudnya. Dari interpreter ke interpreter selanjutnya harus jelas dalam memaknai, sehingga dengan sendirinya makna-makna yang akan membudaya secara automatic menyatu dalam sebuah wadah budaya dan disepakati. Contohnya adalah kultur barat yang dahulu merayap menggunduli budaya luhur dan saat ini menggunduli dirinya sendiri dan idealisme budaya Indonesia digantikan dengan budaya Kapitalisme. Tanpa terasa luka itu bertambah parah menggerogoti kesejahteraan rakyat hidup dengan layak. Ini semua berawal dari tanda yang dimaknai dan diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari yang pada akhirnya menjadi budaya baru yang memiliki arti tersendiri bagi masyarakat Indonesia yang disebut modern. Cara-cara berpakaian, konsumerisme, cara berpikir liberal tak bermoral, dan lain sebagainya bisa dinamakan tanda-tanda budaya barat yang dimaknai modern oleh masyarakat Indonesia.

Karena pengertian semiotika adalah sistem tanda yang berelasi dalam pemaknaan, maka yang pertama akan kami bahas adalah karakteristik tanda ( Arbitrer ). Karakteristik Tanda ( Arbitrer )

Bahasa, dalam perspektif semiotika ( 2011: 66 ), hanyalah salah satu sistem tanda-tanda (system of signs). Dalam wujudnya sebagai suatu sistem, pertama-tama, bahasa adalah sebuah institusi sosial otonom, yang keberadaannya terlepas dari individu-individu pemakainya. Bahasa merupakan seperangkat konvensi sistematis, produk dari kontrak kolektif, yang bersifat memaksa. Saussere ( dalam Kris Budiman 2011: 66 ) menyebutnya sebagai lengue. Kedua, bahasa tersusun dari tanda-tanda, yakni entitas fisik, yang di dalam bahasa lisan berupa citra-bunyi (sound image), yang berelasi dengan konsep tertentu. Selanjutnya, Saussere menamakan entitas material-sensoris ini sebagai penanda (signifier atau signifiant) dan konsep yang berkait dengannya sebagai petanda (signified atau signifie). Masih menurut Saussure, tanda-tanda, khususnya tanda-tanda kebahasaan, setidak-tidaknya memiliki dua buah karakteristik primordial, yakni bersifat linear dan arbitrer.
Ilmu Komunikasi Itu Jurusan yang Paling Strategis

Satu kata untuk kursus ini: Strategis! Mengapa? Pertama, karena departemen ini belajar tentang kegiatan yang harus selalu ada dalam kehidupan manusia. Yak, komunikasi! Bahkan makhluk hidup lain juga berkomunikasi bahkan dengan cara dan bahasa yang berbeda dari manusia. Yah, komunikasi juga merupakan salah satu cara manusia bertahan hidup.

Oleh karena itu, salah satu aksioma atau fakta yang tidak dapat disangkal dalam ilmu komunikasi adalah "kita tidak dapat berkomunikasi" (kita tidak dapat berkomunikasi).

Komunikasi adalah proses yang dilakukan oleh seseorang untuk dapat menyampaikan makna pesan yang ada pada dirinya sendiri kepada pihak lain dengan suatu tujuan. Oleh karena itu, semua orang harus berkomunikasi! Entah itu untuk memenuhi kebutuhan sebagai makhluk sosial atau bahkan hanya untuk berbicara kepada diri sendiri (komunikasi intrapersonal).

Kedua, mengapa ilmu komunikasi merupakan ilmu strategis? Karena ilmu komunikasi selain melibatkan manusia sebagai aktor utama dalam kegiatan mereka, juga berurusan dengan media. Media menjadi sarana komunikasi yang tidak ada kematian. Karena media akan terus berkembang untuk menemani era bergulir. Apalagi sekarang, di era digital, media komunikasi begitu beragam jenis dan bentuknya.

Media komunikasi bahkan dapat dianggap sebagai salah satu kebutuhan utama masyarakat abad ini. Itu sebabnya, ilmu komunikasi menjadi ilmu strategis. Apa yang dipelajari dan dipelajari adalah hal-hal yang akan terus berlanjut sepanjang hidup manusia.

Ketika saya pertama kali memasuki departemen komunikasi, ada beberapa pandangan dan wafel dari sini dan di sana yang saya dapatkan bersama. Ada dua hal yang paling berkesan, yaitu:

1. Mengapa kita belajar ilmu komunikasi, orang kita sehari-hari juga berkomunikasi?

2. Anda adalah anak dari ilmu komunikasi? Yah, pandai berbicara! Wow, pintar nge-lobby dong! Yah, baiklah, nego dong! Wah, wah, dan wah lainnya terkait dengan keterampilan berbicara lisan.

Menanggapi komentar-komentar itu

Komentar pertama, pada awalnya saya merasa agak sedih dan 'menganggap sebelah mata' tentang departemen yang telah saya pilih. Untuk komentar kedua, saya juga merasa sedih, karena saya secara pribadi sadar bahwa saya adalah seorang introvert. Jauh dari keterikatan dengan jalan. Sementara orang berpikir bahwa setiap komunikasi anak adalah anak yang keren dan baik dalam hal pengolahan lisan. Saya merasa terpental dari kualifikasi yang diharapkan masyarakat untuk berkomunikasi dengan anak-anak.

Seiring waktu, setelah mengarungi ilmu komunikasi selama hampir setahun, meski tidak begitu banyak yang saya tahu. Mungkin saya bisa mengatakan bahwa saya hanya melihat dan memahami permukaan saja. Tapi, setidaknya saya mendapat jawaban untuk dua komentar yang saya ceritakan sebelumnya.

Jawaban atas komentar pertama dan kedua sebenarnya dapat disamakan dan dijawab bersama. Kami setiap hari memiliki praktik komunikasi otodidak dan berkelanjutan, tetapi dengan mempelajari ilmu komunikasi, kita bisa lebih sensitif dan memahami aspek-aspek yang membangun komunikasi. Komunikasi jika ditafsirkan sekilas, mungkin hanya kegiatan berbicara atau mengeluarkan kata-kata melalui mulut. Itu dia. Bahkan, ucapan melalui tulisan atau gerakan tubuh, atau bahkan diam dapat dianggap sebagai aktivitas komunikasi!

Ketika berkomunikasi, itu bukan hanya tentang kata-kata apa yang kita katakan, tetapi lebih dalam, tentang mengapa seseorang dapat mengatakan sesuatu seperti ini, mengapa seseorang memiliki gaya komunikasi yang cepat tetapi ada pula yang lambat (terkait dengan psikologi komunikasi), bagaimana komunikasi dapat menciptakan pola dan bahkan budaya dalam masyarakat (dibahas dalam komunikasi antarbudaya, komunikasi organisasi, dan komunikasi massa), bagaimana acara televisi dapat mempengaruhi pikiran, kekerasan simbolik dalam iklan dan program televisi (dibahas dalam komunikasi dan teori komunikasi massa). Dan banyaaakkk lagi hal-hal tersembunyi yang ternyata menarik dan perlu dipahami terkait komunikasi. Jadi, belajar ilmu komunikasi itu penting dan mengasyikkan!

Nah terus, menanggapi komentar kedua tentang komunikasi anak yang baik berbicara, memang benar neraka, yang namanya komunikasi anak-anak dituntut untuk percaya diri dan berani bicara. Dan saya menyadari bahwa saya juga harus banyak berlatih untuk ini. Tapi, yang ingin saya luruskan adalah bahwa komunikasi tidak sesempit hanya berbicara, berbicara, dan berbicara. Saya agak bingung, mengapa pandangan seperti itu banyak dikembangkan di masyarakat.

Sejauh ini, hasil kesimpulan saya sendiri, mungkin karena aliran ilmu komunikasi tertua adalah retorika yang sama dari berbicara di depan umum.

Catatan sejarah, retorika/public speaking sudah ada sejak zaman kehidupan Aristoteles. Retorika adalah studi tentang seni berbicara dan bagaimana membujuk orang lain tentang apa yang kita katakan. Yah, jadi mungkin itu sebabnya komunikasi lebih dikenal sebagai 'bicara dan lisan' itu.

Jawaban atas komentar pertama dan kedua sebenarnya dapat disamakan dan dijawab bersama. Kami setiap hari memiliki praktik komunikasi otodidak dan berkelanjutan, tetapi dengan mempelajari ilmu komunikasi, kita bisa lebih sensitif dan memahami aspek-aspek yang membangun komunikasi. Komunikasi jika ditafsirkan sekilas, mungkin hanya kegiatan berbicara atau mengeluarkan kata-kata melalui mulut. Itu dia. Bahkan, ucapan melalui tulisan atau gerakan tubuh, atau bahkan diam dapat dianggap sebagai aktivitas komunikasi!

Ketika berkomunikasi, itu bukan hanya tentang kata-kata apa yang kita katakan, tetapi lebih dalam, tentang mengapa seseorang dapat mengatakan sesuatu seperti ini, mengapa seseorang memiliki gaya komunikasi yang cepat tetapi ada pula yang lambat (terkait dengan psikologi komunikasi), bagaimana komunikasi dapat menciptakan pola dan bahkan budaya dalam masyarakat (dibahas dalam komunikasi antarbudaya, komunikasi organisasi, dan komunikasi massa), bagaimana acara televisi dapat mempengaruhi pikiran, kekerasan simbolik dalam iklan dan program televisi (dibahas dalam komunikasi dan teori komunikasi massa). Dan banyaaakkk lagi hal-hal tersembunyi yang ternyata menarik dan perlu dipahami terkait komunikasi. Jadi, belajar ilmu komunikasi itu penting dan mengasyikkan!

Nah terus, menanggapi komentar kedua tentang komunikasi anak yang baik berbicara, memang benar neraka, yang namanya komunikasi anak-anak dituntut untuk percaya diri dan berani bicara. Dan saya menyadari bahwa saya juga harus banyak berlatih untuk ini. Tapi, yang ingin saya luruskan adalah bahwa komunikasi tidak sesempit hanya berbicara, berbicara, dan berbicara. Saya agak bingung, mengapa pandangan seperti itu banyak dikembangkan di masyarakat.

Sejauh ini, hasil kesimpulan saya sendiri, mungkin karena aliran ilmu komunikasi tertua adalah retorika yang sama dari berbicara di depan umum.

Catatan sejarah, retorika/public speaking sudah ada sejak zaman kehidupan Aristoteles. Retorika adalah studi tentang seni berbicara dan bagaimana membujuk orang lain tentang apa yang kita katakan. Yah, jadi mungkin itu sebabnya komunikasi lebih dikenal sebagai 'bicara dan lisan' itu.
Kamu mahasiswa ilmu komunikasi yang bingung mau kerja apa? Atau baru mau daftar jadi mahasiswa komunikasi tapi bingung akan jadi apa? Jurusan ilmu komunikasi punya peluang kerja yang sangat luas, lho. Berikut beberapa pekerjaan untuk lulusan ilmu komunikasi yang bisa kamu jadikan pilihan berkarier.
share image

Jurnalis


Banyak lulusan bergelar S.I.Kom yang tertarik untuk terjun ke dunia jurnalistik. Kamu salah satunya? Jangan ragu untuk mencoba profesi ini, Sobat. Bekal pengetahuan mengenai teknik cara menulis berita atau artikel di media massa membuat kamu lebih siap untuk bekerja baik sebagai wartawan, redaktur, maupun reporter.

Periklanan

Bekerja di bidang periklanan akan sangat cocok untuk kamu yang punya banyak ide-ide kreatif. Ide dan kemampuan komunikasi kamu akan sangat bermanfaat untuk merancang konsep iklan yang unik dan menarik. Di dunia periklanan sendiri ada banyak profesi yang bisa ditekuni dengan gelar sarjana komunikasimu. Beberapa diantarnya adalah project leader advertising, copywriter, media planner, dan masih banyak lagi.

Public Relation

Punya kemampuan berpikir kreatif, pandai mencari solusi, dan caramu menyampaikan sesuatu cukup persuasif? Menjadi staf public relation bisa kamu coba, nih. Semua keahlian kamu tadi akan sangat dibutuhkan untuk menjalankan tugas seorang public relation, yaitu membangun reputasi baik perusahaan di tengah masyarakat.

Event Organizer

Keahlian berhubungan dengan banyak orang yang kamu miliki akan sangat dibutuhkan dalam profesi satu ini. Sebagai bagian dari Event Organizer atau EO, kamu harus berhubungan dengan berbagai macam orang mulai dari rekan kerja, klien, vendor, bahkan orang yang hadir dalam acara tersebut. Kamu pun bisa mengerjakan berbagai jenis acara seperti pesta pernikahan, ulang tahun, dan konser musik.

Presenter

Sampai sekarang profesi ini masih banyak diminati oleh para pencari kerja terutama lulusan ilmu komunikasi. Dengan ilmu broadcasting yang didapatkan semasa kuliah, kamu sudah setahap lebih unggul nih untuk jadi presenter. Di profesi ini kamu bertugas menyampaikan informasi kepada publik secara netral. Selain dari studi broadcasting, kamu yang menekuni studi jurnalistik juga sangat cocok untuk menjalani profesi ini.

Penyiar Radio

Nah, kalau profesi yang satu ini akan sangat cocok untuk kamu yang suka berbicara tapi suka bekerja di balik layar. Tugas seorang penyiar radio sama dengan para presenter, yaitu menyampaikan berita secara netral dan menarik. Bedanya, sebagai penyiar radio kamu harus lebih pandai berbicara agar para pendengar bisa menangkap informasi hanya dari suara dan nada bicaramu saja.

Market Research Analyst

Sebagai seorang market research analyst, kamu akan bertugas untuk merancang sarana seperti kuisioner, polling dan survey untuk mengukur efektivitas produk perusahaan di pasaran. Untuk bisa melakukan analisa secara mendalam, market research analyst harus memiliki keahlian komunikasi dan analisis data yang baik. Sangat sesuai untuk kamu yang memang dilatih untuk memiliki kemampuan berkomunikasi lebih.

Photographer & Cameraman

Pernah dapat mata kuliah mengenai teknik fotografi atau terlibat dalam news production? Menjadi seorang photographer atau cameraman di stasiun televisi bisa jadi pilihan profesi yang tepat. Manfaatkan keahlian mengambil gambar yang unik dan menarik dan jadi photographer handal.

Marketing Communication (marcom)


Marketing communication akan jadi pekerjaan yang cocok untuk lulusan ilmu komunikasi yang mengambil fokus studi bisnis. Sebagai bagian dari marketing communication, kamu akan dituntut untuk merancang strategi pemasaran yang efektif dan menarik bagi perusahaan. Sangat sesuai dengan apa yang telah kamu pelajari, kan?

Pengusaha


Ingin buka usaha sendiri? Jangan ragu untuk mencobanya. Sudah banyak lulusan ilmu komunikasi yang menjadi seorang pengusaha, lho. Ilmu komunikasi yang telah kamu pelajari, bisa kamu praktikkan dalam berbisnis secara mandiri. Bekal pengetahuanmu akan sangat berguna untuk menjalin relasi bisnis dan membangun networking yang luas.

Dari pilihan pekerjaan untuk lulusan ilmu komunikasi di atas, yang mana pekerjaan impianmu? Apapun pekerjaan yang kamu pilih setelah mendapatkan gelar S.I.Kom, kamu harus mulai mempersiapkan diri dari sekarang. Yuk, siapkan dirimu untuk jadi lulusan ilmu komunikasi yang sukses!
Bagi Kamu yang sebentar lagi lulus Sekolah Menengah Atas(SMA) atau sederajat, tentunya masa ini bisa menjadi masa yang bisa membuat dilema. Kamu akan mulai bingung untuk memutuskan, mau kuliah atau kerja, mau kuliah tapi ambil jurusan apa dan dilema lainnya. Tidak perlu cemas, ada jurusan ilmu Komunikasi yang bisa dipilih. Lebih dari itu banyak alasan memilih jurusan ilmu Komunikasi yang patut untuk dipertimbangkan. Yuk simak 10 alasan memilih jurusan ilmu Komunikasi berikut ini:
share image
1. Komunikasi Itu Penting Dipelajari
Dalam kehidupan sehari-hari proses Komunikasi sangatlah penting, entah itu Komunikasi secara langsung ataupun melalui media. Mempelajari ilmu Komunikasi akan memberikan kita pengetahuan tentang proses berKomunikasi secara benar, entah itu dari memeberi pesan menerima pesan dan lain sebagainya.
2. Ilmu Komunikasi Adalah Ilmu Sepanjang Masa
Sampai kapan pun ilmu Komunikasi akan tetap memiliki ke istimewaan tersendiri, karena proses Komunikasi selalu dibutuhkan siapapun dan kapanpun.
3. Banyak Ilmu Yang Berakar Dari Ilmu Komunikasi
Banyak ilmu yang berakar dari ilmu Komunikasi, diantaranya; ilmu jurnalistik, ilmu broadcasting, public relation dan sebagainya.
4. Hanya Di Jurusan Ilmu Komunikasi Kamu Bisa Belajar Menulis, Berbicara, Dan Mendengar Dengan Super Baik
Di jurusan ini mengajarkan tentang bagaimana teknik menulis 5W+1H dengan benar. Selain itu di jurusan ini juga mengajarkan tentang cara berbicara dengan baik.
Entah itu bagaimana cara berbicara di hadapan publik dengan efektif atau teknik public speaking. Karena ini jurusan Komunikasi kalian akan mempelajari berbagai jenis bentuk Komunikasi, paket komplit bukan?
5. Ilmu Komunikasi Selalu Punya Kaitan Dengan Media
Kalau Kamu adalah seorang yang bercita-cita untuk masuk ke media seperti contohnya, televisi, radio, koran. Lewat jurusan Komunikasi ini kalian akan mendapatkan bekal yang kuat untuk bisa melangkang menggapai cita-cita kalian untuk terjun ke media massa.
6. Di Jurusan Ilmu Komunikasi Kalian Bakal Jadi Pinter Beretorika
Jurusan ilmu Komunikasi adalah jurusan yang mengajarkan cara beretorika dengan baik dan benar. Kalau Kamu ingin pandai beretorika, jurusan ilmu Komunikasi merupakan jurusan yang tepat buat Kamu.
7. Mahasiswa Komunikasi Itu Mahasiswa Yang Open Minded
Pada dasarnya mahasiswa Komunikasi itu mahasiswa yang dan memebentuk relasi satu sama lain. Dari proses Komunikasi yang inilah kita dapat memahami makasud orang lain dan begitu juga sebaliknya.
8. Mahasiswa Komunikasi Adalah Mahasiswa Yang Selalu Up To Date
Menjadi mahasiswa Komunikasi tentunya dunia kita selalu berhubungan dengan media, entah itu media massa, ataupun media sosial. Hal inilah yang menyebabkan mahasiswa Komunikasi menjadi selalu up to date.
9. Ilmu Komunikasi Memiliki Prospek Kerja Yang Cukup Menjajikan
Cabang ilmu yang dimiliki ilmu Komunikasi adalah public relation, jurnalistik, audio visual dll. Pekerjaan-pekerjaan tersebut adalah jenis pekerjaan yang di era milenial selalu dibutuhkan oleh lembaga, instansi, production house dan sebagainya.
10. Jurusan Ilmu Komunikasi Selalu Jadi Favorit Di Banyak Kampus
Jurusan ilmu Komunikasi di banyak kampus-kampus besar selalu menjadi jurusan favorit. Hal ini terlihat dari banyaknya mahasiswa yang masuk di jurusan ilmu Komunikasi.
Itulah 10 alasan memilih jurusan ilmu Komunikasi yang perlu Kamu pertimbangkan ketika masih ragu apakah harus memilih jurusan ini atau tidak. Berdiskusilah dengan orang tua jika sekiranya masih bingung perihal memilih jurusan kuliah ini.
Bagaimana melihat kondisi umpama jamur di musim hujan, ketika nyaris seluruh perguruan tinggi di Indonesia mutakhir menghadirkan fakultas/program studi/jurusan ilmu komunikasi? 

Apakah ini surplus, ataukah defisit, dengan kebutuhan riil di lapangan? 
share image Jika memang defisit, kenapa faktanya para ahli komunikasi publik kampiun, sebut di televisi nasional tak selalu jurusan ilmu komunikasi --sebut saja Tina Talisa yang berlatar pendidikan dokter gigi, atau Pemred Kompas TV Rosiana Silalahi yang alumni Sastra Jepang. 

Sebelum menjawab prolog pertanyaan tersebut, ada dua baseline yang harus difahami bersama. Pertama, ilmu komunikasi pada dasarnya adalah derivatif dari fakultas ilmu sosial politik di berbagai perguruan tinggi negeri terkemuka di negeri ini. 

Secara historis, fakultas ilmu sosial dan ilmu politik --dengan mother of skills-nya ilmu hukum-- adalah bidang ilmu yang sudah eksis sejak zaman Belanda. Bahkan, banyak perguruan tinggi di Indonesia yang dibuka dengan seputaran ilmu sosial tersebut. 

Karenanya, sebagai sebuah ilmu turunan, ilmu komunikasi menjadi sebuah cabang ilmu relatif baru, dalam proses in making, serta masih butuh dayungan ilmu atas aras zaman agar menjadi salah satu cabang ilmu yang mapan dan kontributif.

 Kedua, ilmu komunikasi adalah bidang ilmu inklusif; Siapapun bisa menjadi pelaku profesinya sekalipun berasal dari jurusan tak berkaitan. Hal yang membedakan misalnya dengan profesi pengacara, jaksa, dan hakim yang hanya bisa oleh lulusan sarjana hukum.

 Saking cairnya bidang ini, muncul sebutan IPB sebagai Institut Publisistik/Penyiaran Bogor karena banyaknya lulusan kampus agribisnis tersebut kemudian berprofesi sebagai praktisi komunikasi massa handal dan berpengalaman. 

Secara praktis, terutama di bidang profesi media massa, kondisi ini wajar saja jika mengingat rubrikasi di media massa sangat beragam. Dari mulai ekonomi, politik, hukum, sosial budaya, hingga olahraga, yang kemudian menjadi relevan bagi latar ilmu yang majemuk.

Nah, ini tambah menarik, ketika ada proses sertifikasi terkait, semisal uji kompetensi wartawan (UKW), Dewan Pers pun tidak melihat latar pendidikan peserta. S

elama diizinkan kantor dan lulus materi UKW terkait kewartawanan, peserta dari disiplin ilmu apapun bisa meraihnya. Dengan dua titik pijak tersebut, maka dengan sendirinya, lulusan ilmu komunikasi akan masuk bursa kerja maha ketat. 

Mereka tak bersaing hanya dengan sesama jurusannya, mereka tiada kena sortir pelamar yang ketat dan ekslusif sedari awal.    

Maka itu, mengacu pengalaman penulis, tak jarang kemudian lowongan ilmu komunikasi pun "direbut" yang bukan alumni linear. 

Sering pula terjadi, alumnus ilmu komunikasi yang tak punya keahlian spesifik, dengan mudah dilibas lulusan non komunikasi yang otodidak namun gaul dengan keahlian komunikasinya. 

Lalu, jika merujuk kebutuhan riil di lapangan, variabel yang bisa digunakan sebetulnya banyak. Tapi kita lakukan pendekatan paling sederhana dulu, semisal kebutuhan lulusan ilmu komunikasi di Jawa Barat dengan merujuk tingkat keterbacaan koran. 

Sebagai media konvensional senior di provinsi ini, dalam catatan penulis, total oplah seluruh koran sekitar 450.000 s.d 500.000 koran/hari. Jika diasumsikan satu koran dibaca tiga orang, maka tirasnya mencapai 1,5 juta-an. 

Jumlah penduduk Jawa Barat sendiri akhir tahun 2016 mencapai 47 juta, dengan usia produktif sekitar 65% diantaranya (30 juta), sehingga penetrasi keterbacaan adalah masing-masing mencapai 3,191% dari total penduduk serta 5% dari usia produktif. 

Artinya, tingkat utilitas sekaligus peluang pasarnya relatif sangat kecil. Ditambah budaya baru membaca media massa ke arah media baru/new media, maka terjadi posisi begini: 

Alumni ikom bersaing sangat ketat untuk pasar (konvensional) yang cenderung terbatas!

Skills yang Dibutuhkan Sekali lagi, jika merujuk variabel media konvensional, peluang tak demikian besar. 

Namun pantang surut apalagi jatuh mental, karena sesungguhnya bukan kebutuhan lulusan komunikasinya yang sempit, namun arah skills yang harus lebih ditajamkan. 

Pada hari ini, ketika new media kian tumbuh eksponensial bergerak melampaui utilitas dan peluang pasar media konvensional, maka dibutuhkan kompetensi unik, spesifik, dan menarik yang harus dimiliki lulusan ilmu komunikasi dalam arungi medan ketat. Kompetensi tersebut, selain merujuk pada keahlian dasar ilmu komunikasi (penulis menyebutnya kemampuan menulis, public speaking, multimedia, dan event management), juga harus seiring dan sejalan dengan kebutuhan dari new media. 

Atau dalam istilah lain yang dipopulerkan Indra Utoyo dalam buku Silicon Valley Mindset (Gramedia Pustaka Utama, 2016), haruslah beriringan dengan peradaban ekonomi konseptual yang menekankan high think, high tech, namun high touch.       

Setelah era manufaktur digantikan era informasi, kini adalah saatnya era yang tak selalu bertumpu pada irisan antara padat modal dan padat kerja. Inilah era yang penuh usungan akan nilai-nilai ide, konsep, kreativitas, dan inovasi. 

Selamat datang di era ekonomi kreatif (ekraf), wahai lulusan ilmu komunikasi! Sebuah zaman dimana peluang terlihat sempit pada bidang aplikasi ilmu konvensional, namun sangat terbuka lebar dengan aneka peluang ilmu komunikasi penyokong ekonomi kreatif. 

Inilah waktu tepat dan akurat jika para alumni komunikasi tak selalu harus bekerja pada profesi yang itu-itu saja: Jurnalis/humas/iklan/manajemen komunikasi. 

Namun, di sisi lain, ada ratusan hingga ribuan startup se-Indonesia yang memerlukan sentuhan skills spesifik lulusan komunikasi. Dengan rerata pendiri berlatar teknik informatika, mereka perlu mitra yang faham berkomunikasi ke publik. 

Tak hanya itu. Merujuk data Badan Ekonomi Kreatif Kota Bandung Agustus 2016 contohnya, peluang juga terbuka lebar selain usaha rintisan digital tadi, juga pada bidang ekraf dengan serapan terbesar yakni fashion sebesar 52,78%, kerajinan (16,76%), kuliner (16,16%), desain (3,1%), dan seterusnya (simak tabel di bawah). 

Pelaku Ekraf berdasarkan jenis usaha di kota Bandung(Badan Ekonomi Kreatif Kota Bandung, FISIP Unpad, 2016 ) Sumber: Badan Ekonomi Kreatif Kota Bandung, FISIP Unpad, 2016 Dengan barometer ekraf ini berasal dari Barat, terutama Silicon Valley, Amerika Serikat, maka lulusan komunikasi yang ingin kompetitif ini harus pula dilengkapi kemampuan orientasi global dengan diawali kemampuan bahasa Inggris yang baik. 

Paling aktual kita bisa lihat merger agensi iklan dan humas terbesar tanah air, Dwi Sapta Group, dengan agensi global asal Inggris, Dentsu Aegis Network pada pekan ini, yang memang ditujukan dalam meluaskan pasar Dwi Sapta ke 145 negara yang sudah dikuasi Dentsu. 

Karena itu, sebagai konklusi, ilmu komunikasi malah makin aktual dan diperlukan --sekalipun bidang ilmunya inklusif dan dalam proses in making-- terutama untuk ranah implementasi ilmu berbasis new media dan ekonomi kreatif. 

Maju terus Ilmu Komunikasi Indonesia!
share image

Komunikasi pada umumnya mempelajari bagaimana kita menyampaikan pesan atau berita secara efisien dan efektif, untuk mendapatkan hasil akhir yang kita inginkan. Jurusan-jurusan yang masuk dalam bidang komunikasi adalah periklanan, linguistik, bahasa, jurnalistik, dan masih banyak lagi.
    
Komunikasi juga berhubungan dengan pemanfaatan teknologi dan penemuan baru seiring perkembangan jaman. Misalnya perkembangan internet, pengaruh media, tren hiburan yang sedang populer dan faktor-faktor lainnya. Dan karena tren dan teknologi selalu berkembang tiada hentinya, kurikulum dan penyampaian perkuliahan komunikasi juga berubah-ubah, sehingga ilmu ini tiada ujungnya.
Pada umumnya, lulusan jurusan komunikasi bekerja di bidang-bidang seperti broadcasting, wartawan, editor, public relations, periklanan, manajemen media, komunikasi pemasaran, komunikasi bisnis, dan sejenisnya. Seperti apakah pekerjaan mereka?
Berikut adalah beberapa contoh pekerjaan dari para lulusan jurusan Komunikasi:

1. Penyiar

Menjadi produser, sutradara, reporter, copy writer dan lain – lain yang terlibat dalam dunia penyiaran, adalah salah satu prospek kerja yang paling empuk dari dunia Ilmu Komunikasi. Seperti yang kita ketahui, bahwa dunia penyiaran pada dasarnya ialah proses menyampaikan suatu pesan melalui media massa seperti televisi, radio ataupun surat kabar kepada masyarakat. Nah, dalam proses penyampaian pesan itulah lulusan Ilmu Komunikasi dituntut untuk dapat menentukan strategi agar pesan yang disampaikan mudah diterima oleh masyarakat sesuai dengan segmentasinya. Bidang kerja broadcasting  biasanya ditempatkan di stasiun televisi, radio, ataupun kantor – kantor surat kabar, tabloid maupun majalah.

2. Jurnalis

Jurnalistik adalah bagian dari Ilmu Komunikasi. Studinya yang mempelajari bagaimana mengemas suatu berita menjadi sebaik mungkin untuk dapat disebarkan ke masyarakat luas, merupakan salah satu bentuk bagaimana seseorang dapat menyampaikan pesan secara efektif melalui suatu media. Dalam dunia Ilmu Komunikasi, jurnalistik merupakan mata kuliah wajib yang harus dipelajari. Kemampuan menulis, peka terhadap kondisi sosial di sekitarnya, serta kemampuan menyampaikan dan memilih memilah mana berita yang layak untuk disebarkan dan mana yang tidak layak disebarkan, menjadi beberapa hal yang bisa diperoleh dari mempelajari jurnalistik. Jurnalistik memang ilmu yang dapat dipelajari oleh siapapun, tidak harus lulusan Ilmu Komunikasi. Namun, lulusan Ilmu Komunikasi tentu memiliki kemampuan yang lebih dalam dunia jurnalistik ini. Bidang kerja dari seorang jurnalis antara lain menjadi reporter, news anchor (penyiar berita), news dubber, wartawan media massa, baik di televisi, radio ataupun surat kabar cetak.

3. Announcer dan presenter

Kemampuan menyampaikan pesan dengan baik dan dapat menarik perhatian khalayak ramai, ini adalah bagian wajib yang dipelajari oleh lulusan Ilmu Komunikasi. Kemampuan tersebut pun sangat dibutuhkan untuk menjadi seorang announcer atau penyiar radio, hingga menjadi seorang presenter di televisi, baik untuk acara olahraga, berita resmi, gossip, dan lain – lain. Lulusan Ilmu Komunikasi selalu dituntut untuk pandai berbicara dengan efektif dalam menyampaikan maksud dan tujuannya. Hal tersebutlah yang menjadikan posisi penyiar atau presenter menjadi sasaran yang tepat sebagai prospek kerja lulusan Ilmu Komunikasi.

4. Master of Ceremony (MC)

Bila announcer dan presenter hanya tertuju dalam sebuah media massa saja, maka pekerjaan sebagai MC pun bisa diposisikan dalam berbagai perhelatan event. Menjadi MC tentu membutuhkan kualitas gaya bicara yang baik, pandai menempatkan diri, dan mampu membawa acara menjadi sesuai harapan. Unsur – unsure komunikasi tentu terdapat di dalamnya. Meskipun bisa dipelajari secara otodidak, namun lulusan Ilmu Komunikasi tentu memiliki keahlian menjadi MC yang dipelajari dalam studinya.
5. Public Relations Officer atau Hubungan Masyarakat

Mewakili perusahaan dalam setiap waktu, menjaga nama baik perusahaan serta mewujudkan hubungan yang harmonis pada seluruh klien perusahaan, menjadi tugas besar dari seorang Public Relations atau humas. Ya, profesi Public Relations juga menjadi prospek kerja yang sangat menjanjikan bagi lulusan Ilmu Komunikasi. Seorang Public Relations harus selalu memutar otaknya untuk menyampaikan pesan – pesan perusahaan kepada masyarakat agar perusahaan yang dikelolanya senantiasa memiliki reputasi yang baik. Menantang, bukan?

6. Event Organizer

Merancang perhelatan event yang besar, mengemas sebuah acara sesuai dengan konsep pesan yang ingin disampaikan, hingga mengatur acar sedemikian rupa agar meninggalkan kesan dan reputasi yang baik, adalah beberapa wujud tujuan dari strategi seorang event organizer. Melalui sebuah event, sebuah tim event organizer diharapkan mampu menyampaikan sebuah pesan atau makna tertentu dan mewujudkan good reputation dari si penyelenggara. Disitulah tantangannya. Menjadi event organizer ini sangat asyik, lho. Seperti bekerja sambil bermain. Penghasilannya pun bisa terbilang cukup fantastis. Tertarik?

7. Praktisi periklanan / Advertising 
Iklan! Ya, terdengar sepele, namun mempengaruhi kita, kan? Salah satu dalang dan tangan – tangan kreatif di balik berbagai iklan yang bertebaran di berbagai media ini adalah lulusan Ilmu Komunikasi, lho. Mereka berusaha mempengaruhi publik dengan pesan – pesan produk barang ataupun jasa yang ingin disampaikan, melalui pesan dan media yang unik serta kreatif agar siapapun yang melihatnya tergugah untuk membeli, menggunakan ataupun mempercayainya. Proses penyampaian pesan yang menarik, kan! Dalam iklan, semakin menarik dan membuat penasaran, maka semakin sukses dan efektif pula iklan tersebut. Prospek kerja dalam dunia advertising bagi lulusan Ilmu Komunikasi, antara lain sebagai project leader advertising, copy writer, camera person, media planner, dan lain – lain.

8. Marketing Communications  
Lulusan Ilmu Komunikasi juga bisa menjadi orang yang duduk manis di kantor, menyusun dan merancang strategi – strategi komunikasi pemasaran yang tepat bagi perusahaan. Ya, menjadi marketing communications tidak semata – mata mengedepankan unsure pemasaran dari ilmu bisnis saja. Lulusan Ilmu Komunikasi diharapkan dapat mejadikan pemasaran menjadi lebih efektif dan menarik, salah satunya dengan menyusun strategi komunikasi yang tepat dilihat dari segmentasinya, bagaimana pesannya, apa medianya dan mau seperti apa tujuan yang diharapkan. Hal ini tentu menantang bagi siapapun yang menjalaninya.

Apakah pekerjaan-pekerjaan di atas sesuai dengan bakat dan minatmu? Atau bahkan adalah sesuatu yang kamu cita-citakan? Mulai cari program kuliah yang cocok sekarang juga! Lihat jurusan-jurusan yang tersedia:

Apakah kamu termasuk salah satu peminat jurusan Komunikasi? Atau kamu belum tahu ingin mengambil apa untuk kuliah S-1/S-2 nanti, dan penasaran apakah Komunikasi mungkin tepat untukmu? Sebentar dulu: sebenarnya, apa saja sih yang dipelajari di jurusan ini? Hmm… Apakah kamu sudah mengetahuinya?
Walaupun semakin lama jurusan Komunikasi semakin banyak peminatnya, pengetahuan tentang apa sebenarnya tujuan belajar Komunikasi hingga prospek lulusan Komunikasi belum dipunyai semua orang. Nah, maka dari itu, untuk membantumu, Hipwee kali ini akan mengulas seluk-beluk tentang berbagai hal yang harus kamu tahu sebelum memutuskan menghabiskan empat tahun hidupmu untuk kuliah di jurusan ini!

Di jurusan komunikasi, yang dipelajari bukan hanya cara mengobrol dengan orang lain. Ribuan tahun hidup manusia telah menghasilkan komunikasi yang berlangsung dengan jutaan cara

Ini adalah pertanyaan yang seringkali dilontarkan pada anak-anak komunikasi. Sebenarnya, pada awal memutuskan untuk belajar Ilmu Komunikasi, anak-anak Komunikasi juga nggak banyak yang benar-benar paham mengapa mereka harus mempelajari hal yang udah biasa dilakukan manusia sehari-hari. Setiap saat manusia mengobrol, menulis, dan bercerita. Sebagai makhluk sosial, semua orang bisa melakukannya. Kenapa harus susah-susah belajar lagi?
Memang benar, semua manusia bisa dan terbiasa berkomunikasi. Tapi, belum tentu semua dari mereka paham caranya, ‘kan? Komunikasi itu unik: dia bisa jadi penyebab sekaligus solusi dari sebuah konflik. Kalau memang benar komunikasi itu hal yang sepele, kenapa kita sering bertengkar dengan orang lain hanya karena miskomunikasi?
Kenapa sering terjadi miskomunkasi?
Dalam jurusan Ilmu Komunikasi, kamu akan belajar secara lebih dalam mengenai aspek-aspek komunikasi, baik secara teori dan praktik. Kita bisa juga bilang kalau Ilmu Komunikasi itu adalah gabungan antara ilmu dan seni dalam mengolah pesan.
Dengan belajar Ilmu Komunikasi, kamu akan belajar memahami apa saja yang terjadi selama komunikasi itu berlangsung. Misalnya: siapa saja yang terlibat, bagaimana prosesnya, melalui apa, mengapa itu bisa terjadi, serta apa saja akibat yang ditimbulkan. Nah, dengan mempertimbangkan aspek-aspek tersebut, diharapkan kamu bisa membuat pesan-pesan yang efektif — alias yang bisa dimaknai dan dipahami dengan baik oleh orang lain. Ketika kamu mampu memberi pesan yang efektif, kamu bisa mendapat umpan balik (feedback) yang baik.
Belajar berkomunikasi lebih efektif
Di sini, kamu juga akan belajar mengenai bentuk-bentuk komunikasi, yaitu Komunikasi Intrapersonal, Interpersonal, Kelompok, dan Massa.
Banyak, bukan? Meskipun terlihat sederhana, proses komunikasi itu ternyata kompleks, itulah sebabnya komunikasi juga perlu untuk dipelajari.

Sosiologi, politik, hingga seni membuat iklan dan fotografi bisa kamu pelajari di sini. Inilah jurusan yang bisa membantumu menemukan dan merawat renjana

Kamu akan belajar banyak mengenai fenomena komunikasi
Dalam perkuliahan pada tahun pertama, kamu masih akan belajar mengenai ilmu-ilmu dasar sosial dan komunikasi. Mata kuliah yang diajarkan pun masih mata kuliah umum, seperti Pengantar Ilmu Komunikasi, Komunikasi Massa, Sosiologi Komunikasi, dan Psikologi Komunikasi.
Lalu pada semester ketiga perkuliahan, kamu bisa memilih jurusan atau konsentrasi sesuai dengan minatmu. Penjurusan atau minat konsentrasi ini berbeda-beda, tergantung universitasmu.
Pada jenjang S1, fakultas atau jurusan Ilmu Komunikasi pada umumnya punya tiga jurusan peminatan: Jurnalistik, Public Relations, dan Manajemen Komunikasi/Komunikasi Media. Namun, tidak semua universitas di Indonesia membuka jurusan Manajemen Komunikasi/Komunikasi Media. Kebanyakan hanya menyediakan jurusan peminatan Jurnalistik dan Public Relations saja. Jika kamu tertarik mengambil jurusan peminatan Manajemen Komunikasi/Komunikasi Media, kamu bisa mendaftar di Universitas Padjajaran (UNPAD) atau Universitas Indonesia (UI).
Praktikum yg dilakukan di Ilmu Komunikasi
Kamu nanti juga bakal digembleng dengan teori-teori komunikasi. Mungkin kamu nggak suka dengan hal-hal yang berbau teoretis. Tapi jangan salah dulu, teori-teori komunikasi itu seru loh! Belajar teori komunikasi akan membuatmu makin melek dengan realitas yang terjadi dalam keseharianmu. Teori-teori ini akan membuatmu semakin paham dengan perilaku-perilaku komunikasi yang terjadi dalam keseharianmu.

Jurusan komunikasi terkenal dengan berbagai tugas yang seru! Dari bikin film sampai produksi siaran, kamu akan merasakan langsung senangnya bekerja di depan dan belakang layar

Kamu nggak bakal cuma belajar teori. Kamu juga akan diberi kesempatan untuk mempraktikannya. Praktikum-praktikum yang diajarkan juga nggak kalah seru, lho! Lingkupnya pun luas, dari manajemen dan produksi televisi, radio, sampai media cetak.
Kamu jadi bisa tahu, bagaimana sih proses produksi siaran televisi itu? Kamu bakal belajar cara jadi kameramen, produser, floor director, tim kreatif, reporter, dan juga presenter atau news anchor. Itu baru proses produksi siaran televisi. Masih ada proses produksi penyiaran radio dan juga media-media lainnya.
Ada juga mata kuliah Fotografi, dimana kamu akan belajar tentang teknik-teknik menghasilkan gambar yang gemilang. Skill fotografi ini bisa berguna untuk banyak hal, di antaranya saat kamu nanti bekerja sebagai wartawan. Kalau mau kerja di bidang periklanan, kemampuan fotografimu bisa berguna untuk memotret produk-produk periklanan.
Kamu juga bisa mengasah skill fotografi
Kamu nggak harus jago ngomong. Yang penting kamu niat dan berminat!


“Aku pengen kuliah jurusan Ilmu Komunikasi sih…tapi aku orangnya introvert.”
Apa kamu pernah berpikiran seperti itu? Banyak yang menganggap jika ingin kuliah Komunikasi itu syarat utamanya adalah cerewet dan jago ngomong. Padahal, itu salah besar! Yang penting bukan apa yang sekarang kamu punya; yang penting adalah niat dan minat yang tinggi buat mengembangkan diri dengan ilmu yang akan kamu dapat di jurusan ini.
Kalau kamu merasa dirimu nggak jago ngomong, justru dengan kuliah di jurusan Ilmu Komunikasi kamu bisa belajar dan mengasah kemampuan berbicaramu. Dengan belajar tata cara berkomunikasi dan penggunaan media komunikasi, kamu yang dulunya pemalu dan nggak pinter ngomong bisa jadi seorang komunikator yang handal!
Selain itu, komunikasi ‘kan juga nggak hanya dilakukan lewat lisan. Kalau memang kamu pendiam, kamu bisa juga ‘kan memilih untuk mengembangkan diri lewat tulisan atau kerja di balik layar?

Kesempatan berkarier bagi anak komunikasi itu terbuka lebar

Mengingat pesatnya perkembangan media di Indonesia, peluang berkarir bagi lulusan Komunikasi saat ini bisa dibilang terbuka lebar. Memang, lapangan kerja utama bagi anak-anak Komunikasi adalah media — baik media cetak, elektronik, maupun online.
Kamu bisa jadi news anchor seperti mereka

Kalau kamu berminat kerja di TV, kamu bisa melamar hampir semua posisi pekerjaan yang ditawarkan media elektronik tersebut. Kamu bisa bekerja di departemen humas mereka, atau di divisi news sebagai reporter atau news anchor. Kalau kamu kebetulan mengambil jurusan Manajemen Komunikasi, kamu bisa melamar di bagian tim kreatif atau account executive mereka. Itu baru lapangan pekerjaan di industri televisi, lho. Belum lagi kalau kita mempertimbangkan keberadaan media lain seperti radio, koran, majalah, dan media online.
Kalau kamu nggak berminat bekerja di media, jangan khawatir juga. Hampir setiap instansi pemerintahan membutuhkan tenaga kerja dengan latar belakang Ilmu Komunikasi, khususnya Public Relations. Kamu juga bisa menjajal karir sebagai seorang copywriter atau fotografer. Banyak pilihannya, ‘kan?

Tapi, belajar komunikasi itu juga nggak selalu asik terus. Namanya juga kuliah, pasti ada tanggung jawab yang harus kamu selesaikan

Setelah membaca penjelasan-penjelasan di atas, kamu mungkin udah bisa membayangkan serunya jadi anak Komunikasi. Tapi kalau ada sukanya, pasti juga ada dukanya. Meskipun anak Komunikasi sering terlihat nyantai, pikiran dan lubuk hati mereka juga bisa ketar-ketir, lho.
Jangan pikir yang kuliahnya sulit itu cuma anak Kedokteran dan Teknik. Anak Komunikasi pun juga menghadapi berbagai tantangan. Di balik serunya bikin film, event organizing, atau menyusun produksi acara televisi, tugas-tugas itu sebenarnya juga berat.
Misalnya, kalau kamu diberi tugas memproduksi penyiaran televisi, kamu dan teman satu tim harus membuat konsep tentang stasiun televisi seperti apa yang ingin kalian luncurkan, program-program seperti apa yang akan kalian unggulkan, siapa saja calon audiens kalian, bagaimana stasiun tersebut bisa bertahan dalam persaingan pasar, dll. Kamu pun harus memikirkan bagaimana program-program itu dieksekusi, mulai dari tahap praproduksi hingga pascaproduksi. Itu belum ditambah dengan tugas-tugas dari mata kuliah lainnya, lho.
Hipwee nggak bermaksud menakut-nakuti. Hanya mengingatkan, dimanapun kamu menuntut ilmu, pasti ada suka-dukanya. Mau seberat apapun, kalau minat dan passion-mu memang di sini, kamu nggak akan pernah menyesali apa yang udah kamu pilih. Lagian, tugas-tugas seperti itulah yang membuat mental anak Komunikasi patut diacungi jempol. Ini juga yang membuat mereka siap bersaing di dunia kerja. Kalau bisa mengatasi semua tantangan itu, kamu bakal terus bangga bisa jadi anak Komunikasi! :p
Nah, itulah tadi sedikit penjelasan yang bisa Hipwee kasih buat kamu mengenai jurusan Ilmu Komunikasi. Ingat! Kalau kamu berminat masuk jurusan ini, jangan jadi ragu cuma karena kamu nggak “pinter ngomong”. Jangan juga jadi galau karena takut nggak dapat kerjaan setelah lulus. Semoga penjelasan Hipwee tadi bisa bermanfaat dan membantumu, ya!
Hasil gambar untuk ILmu-komunikasi
Apakah Anda salah satu yang berminat ingin masuk jurusan komunikasi? Atau mungkin Anda belum mengetahui ingin mengambil jurusan apa saat kuliah nanti? Mungkin Anda selalu bertanya-tanya apa saja yang akan dipelajari selama kuliah berlangsung dalam ilmu komunikasi.
Meskipun jurusan Komunikasi semakin banyak peminat di tiap taunnya di era saat ini, pengetahuan tentang apa sebenarnya tujuan mempelajari Komunikasi sampai prospek lulusannya seperti apa banyak orang yang mempertanyakannya.
Maka dari itu untuk membantu Anda semua, Sepulsa akan membahas tentang berbagai hal yang penting untuk Anda ketahui sebelum memutuskan untuk menghabiskan empat tahun hidup Anda untuk kuliah di jurusan komunikasi.

Jurusan Komunikasi, Yang Dipelajari Bukan Hanya Cara Mengobrol Saja

Pada awal memutuskan untuk belajar Ilmu Komunikasi, anak-anak komunikasi juga engga benar-benar paham mengapa mereka harus mempelajari hal yang sudah biasa dilakukan oleh semua manusia sehari-sehari. Setiap harinya manusia menulis dan mengobrol.
Sebagai makhluk sosial, semua orang bisa melakukan hal itu. Lalu mengapa kita harus mempelajarinya lagi ?
Betul, memang semua manusia bisa dan terbiasa berkomunikasi. Tapi, belum tentu juga semua dari mereka paham caranya karena komunikasi itu unik, seperti dia bisa menjadi penyebab sekaligus solusi dari sebuah konflik. Kalau memang benar komunikasi itu hal yang sepele, mengapa kita bertengkar dengan orang hanya karena miskomunikasi?
Dalam jurusan Ilmu Komunikasi, Anda akan belajar lebih jauh mengenai aspek-aspek komunikasi, baik secara teori dan praktik. Bisa juga dibilang kalau Ilmu Komunikasi itu adalah perpaduan antara ilmu dan seni dalam mengolah pesan. Dengan mempelajari ilmu ini, Anda akan belajar memahami apa saja yang terjadi selama komunikasi berlangsung.
Seperti siapa saja yang terlibat, prosesnya bagaimana, mengapa bisa terjadi, dan apa akibat yang ditimbulkan. Dengan pertimbangan tersebut, Anda diharapkan bisa membuat pesan dengan cara efektif, bisa dimaknai dan dipahami dengan baik oleh orang lain.
Anda bisa mendapatkan feedback yang baik jika mampu memberi pesan yang efektif ke setiap orang. Anda juga akan belajar mengenai bentuk-bentuk komunikasi, yaitu Komunikasi Intrapersonal, Interpersonal, Kelompok, dan Massa. Meski sederhana, proses berkomunikasi itu sangat kompleks, maka dari itu komunikasi perlu dipelajari.

Jurusan Komunikasi Terkenal Dengan Tugas Yang Seru

Di jurusan Komunikasi Anda nggak cuma belajar teori aja. Anda diberi kesempatan untuk mempraktikannya. Praktikum-praktikum yang diajarkan juga tidak kalah seru dan lingkupnya pun luas, seperti manajemen dan produksi televisi, radio, dan media cetak.
Anda jadi akan mengetahui bagaimana proses produksi siaran televisi, radio, sampai media cetak. Anda jadi bisa mengetahui bagaimana proses produksi siaran televisi. Anda akan belajar cara jadi kameramen, produser, reporter, team kreatif, floor director, dan juga news anchor atau presenter.
Ini termasuk proses produksi siaran televisi, proses produksi penyiaran radio dan juga media-media lainnya.
Ada pula mata kuliah Fotografi, dimana Anda akan belajar tentang teknik cara menghasilkan gambar yang gemilang. Skill fotografi ini bisa berguna untuk banyak hal, seperti pada Anda nanti bekerja sebagai wartawan. Jika Anda ingin kerja di dunia periklanan, kemampuan fotografi Anda bisa berguna untuk memotret produk periklanan.
Tugas kuliahnya terbilang seru, karena ngga melulu membuat paper, makalah atau presentasi. Biasanya anak komunikasi dapat tugas untuk membuat film, iklan, video klip, dan bahkan event kampus yang bisa dibilang lumayan cukup besar.

Ilmu Komunikasi Yang Akan Dipelajari

Pada saat kuliah tahun pertama, Anda akan belajar mengenai ilmu-ilmu dasar sosial dan komunikasi. Mata kuliah yang diajarkan pun masih mata kuliah umum, seperti Pengantar Ilmu Komunikasi, Komunikasi Massa, Sosiologi Komunikasi, dan Psikologi Komunikasi.
Pada saat tahun ke 3 kuliah, Anda bisa memilih konsentrasi mata kuliah sesuai dengan minat Anda. Penjurusan atau minat konsentrasi ini berbeda-beda pembagiannya, tergantung yang disediakan di Universitas Anda.
Pada jenjang S1, fakultas atau jurusan Ilmu Komunikasi pada umumnya punya tiga jurusan peminatan: Jurnalistik, Public Relations, dan Manajemen Komunikasi/Komunikasi Media. Tetapi engga semua universitas di Indonesia menyediakan jurusan Manajemen Komunikasi/Komunikasi Media. Kebanyakan hanya menyediakan jurusan peminatan Jurnalistik dan Public Relations saja.

Kesempatan Berkarir Yang Besar

Perkembangan media di Indonesia sangat pesat, peluang karir bagi lulusan Komunikasi saat ini bisa dibilang terbuka lebar. Lapangan kerja yang paling besar peluangnya bagi anak-anak Komunikasi adalah media cetak, elektronik, maupun online. Kalau Anda minat bekerja di TV, kamu bisa melamar hampir semua posisi pekerjaan yang ada di media elektronik tersebut.
Bila mengambil jurusan manajemen komunikasi, Anda bisa melamar di bagian account executive atau tim kreatif. Belum lagi jika Anda mempertimbangkan untuk bekerja di media lain seperti media online, radio, koran, dan majalah.
Bila tidak ingin bekerja di media Anda bisa memilih juga bekerja di instansi pemerintahan, hampir setiap instansi pemerintahan membutuhkan tenaga kerja dengan latar belakang ilmu Komunikasi, seperti Public Relations. Anda juga bisa menjadi seorang copy writer bila senang menulis.

Universitas Terbaik Untuk Jurusan Ilmu Komunikasi

Jurusan Komunikasi yang terbaik di Indonesia adalah di Universitas Airlangga, Surabaya. Unair adalah salah satu kampus favorit di Jawa Timur, kampus ini sudah tidak diragukan lagi soal kualitas pendidikan yang ditawarkannya. Untuk jurusan Ilmu Komunikasi sendiri Unair sudah memperoleh akreditasi A. Anda yang ingin kuliah di jurusan komunikasi sangat disarankan untuk memilih kampus ini sebagai tujuan studi Anda.